Cerita Di Balik Srikandi Doll Cake by Jenny Susanti

HMFF yang baru saja berlalu menyisakan kenangan akan cerita dibalik kerja keras semua pihak. Salah dua dari mereka adalah Jenny Susanti dan Zaidinil Kusna yang meraih juara 1 dan 2 Doll Cake Decorating. Mereka membagi ceritanya dalam email di mailing list NCC yang kami kutip secara terpisah.

jeni2aDear NCCers,

Syukur kepada Tuhan, Srikandi Doll Cake di beri kesempatan olehNya meraih Juara I dalam acara Lomba Dekor NCC HMFF Rekor MURI 23 Februari 2013 kemarin. Saya mau berbagi cerita cerita di balik Srikandi Doll Cake ini. Semoga cerita saya ini memberi kebaikan untuk kita semua 🙂

Kemenangan Srikandi Doll Cake ini sungguh di luar dugaan saya. Seingat saya modal dasar utama saya mengikuti acara ini hanyalah sebuah niat dan kesungguhan/keseriusan. Saya menyadari sudah beberapa tahun ini tidak aktif di bakul kue. Hanya konsentrasi kepada pekerjaan sbg karyawati dan mengurus 3 anak saya yang menghadapi ujian nasional masuk SMP dan masuk SMA.

Sewaktu mengetahui ada acara NCC HMFF ini, tiba tiba saya tertarik lagi untuk mencoba ikut, padahal sudah lama saya tidak pernah pegang alat alat kue lagi. Saya memberanikan diri mendaftar dan sempat masuk dalam waiting list. Saya hanya berdoa jika Tuhan mengijinkan, pasti saya bisa ikut. Singkatnya, saya di email panitia NCC HMFF bisa ikut sebagai peserta lomba. Saya merasa bersyukur, senang tapi juga deg deg an… Apakah saya masih bisa menghias kue lagi setelah bertahun tahun non aktif ? Tapi saya beranikan diri untuk tetap semangat dengan mulai memikirkan apa tema doll cake saya nanti. Saya hanya berpikir, selama ini doll cake kebanyakan mengambil tema dari luar negeri, jadi saya mencoba fokus kepada kebudayaan negeri Indonesia yang gak kalah indahnya.

Saya mulai berpikir tentang batik dan tentang tokoh wanita dongeng Indonesia. Akhirnya saya ingat Srikandi, wonder womannya tokoh wayang di Jawa. Saya mulai browsing semua informasi tentang Srikandi, kostumnya, irah-irahan (mahkota)nya, batiknya, dan alat alat seperti panah dan busurnya. Setelah itu saya mulai hunting lagi ke toko bahan kue untuk mencari ide tambahan dan bahan bahan yang bisa saya pakai.

Ada cerita seru juga waktu mencoba pergi ke toko Ani di gunung sahari seminggu sebelum hari H. Saya tidak pernah drive mobil sendiri ke daerah gunung sahari dari ciledug rumah saya. Saya tidak familiar dg daerah itu tapi saya nekad bawa mobil dgn modal peta google tentang toko Ani. Sempet nyasar ke PRJ kemayoran dan ke bungur hehehe… tapi bisa sampai juga akhirnya.

Pulangnya kena macet total di daerah Puri menuju karang tengah diam selama 2 jam. Sampai di rumah sudah jam 8 malam, cape banget pastinya karena mobil saya bukan matic.

Dalam sisa waktu tinggal seminggu lagi saya belum lakukan apa apa, rencananya mau latihan dulu di rumah karena saya mau melancarkan tangan lagi seharusnya. Tapi ternyata dalam seminggu itu banyak hal hal yang menyibukkan. Putri saya yang pertama mengikuti Lomba English Story Telling se-Tangerang hari Kamis 21 Feb. Dia bercerita ttg si kancil dan buaya dan butuh kostum. Jadilah senin, selasa, rabu saya sibuk kesana kemari cari bahan dan penjahit untuk kostumnya. Pulang kantor pergi ke blok M dll, sampai rumah sudah malam sekali dan masih harus membuat telinga kancilnya. Rasanya kepengen nangis saking putus asa, cape dan stress, gimana bikin telinga kancil? Tapi saya lega kostum untuk putri saya beres juga.

Akhirnya Kamis putri saya ikut lomba dan berhasil meraih Juara 3 untuk English story telling se-Tangerang.

Hari Kamis, waktu saya buru2 turun dari jembatan penyeberangan mau ke kantor, tiba tiba langkah saya salah gerakan dan pinggang saya keselo, tapi saya masih coba abaikan sakitnya. Saya masih sempatkan ke Tigerson untuk print edible image Batik, dari kantor naik ojek gatot subroto – Jl. Kaji – bolak balik pas jam lunch kantor. Sore pulang kantor saya mampir ke pasar Mayestik untuk beli keperluan yang kurang. Dan sakit di pinggangnya mulai terasa, sampai saya gak bisa berjalan di pasar Mayestik. Tetap saya berusaha pelan pelan pulang naik bis ke ciledug dan panggil si mbok tukang urut di rumah. Luar biasa sakitnya waktu di urut karena udah parah salah uratnya.

Hari Jumat saya tetap ngantor dan pulang kantor itulah saya baru bisa mempersiapkan keperluan untuk lomba hari sabtu. Saya baru keluarkan alat alat dari gudang dan beres beres apa saja yang harus saya bawa.

Saya tidak sempat latihan hanya beberes apa yang harus di bawa hari Sabtu. Alhasil saya baru beres jam 4 pagi, hehehe… Tidur sebentar dan jam 7 pagi sudah siap siap berangkat ke gedung CNI.

Saat Lomba, saya sempatkan berdoa sebelum mulai. Saya memohon pimpinan Tuhan

Saya tidak berdoa untuk menjadi Juara, apalagi Juara I. Karena itu waktu saya di katakan sebagai Juara I di atas panggung dan Ibu Fatmah Sang Guru terbaik memeluk saya, saya menangis saat itu. Saya merasa Tuhan begitu baik masih mengingatkan saya bahwa dunia perkuean yang sudah lama saya tinggalkan ternyata masih membuka kesempatan untuk saya kembali.  supaya bisa selesai dengan baik, karena saya sadar saya sudah lama gak pernah menghias kue lagi. Dalam hati saya hanya ada keinginan supaya Srikandi jadi tepat waktu dan cantik, hehehe…

Terharu banget jadinya 🙂

Dan saya juga salut kepada Panitia NCC HMFF yang telah bekerja keras membuat acara kemarin sangat sukses dan berkesan. Teman teman lama di NCC juga masih ingat saya, memberi salam dan pelukan. Wah… saya seneng sekali dengan kebersamaan NCC yang luar biasa kompak. Potlucknya juga enak enak banget… hahaha..

Maaf kalau tulisan saya ini lebih banyak ke curhatnya daripada teknik menghias kue nya. Semoga teman teman tetap berkenan membacanya.

Terima kasih. Salam centong 🙂

Jenny Susanti

 

No Comments

Leave a Comment